Bagaimana Universitas Membantu Menghindari Masalah Akademik

Bagaimana Universitas Membantu Menghindari Masalah Akademik

Bagaimana Universitas Membantu Menghindari Masalah Akademik – Itu terjadi setiap musim gugur: Lebih dari dua juta siswa baru muncul di perguruan tinggi dan universitas di seluruh Amerika Serikat. Tetapi pada liburan musim dingin, ratusan ribu dari mereka akan memiliki nilai rata-rata yang menempatkan mereka dalam status akademik yang disebut masa percobaan dan menempatkan pendidikan perguruan tinggi mereka dalam risiko.

Bagaimana Universitas Membantu Menghindari Masalah Akademik

Di Michigan State University, mahasiswa tahun pertama yang menjalani masa percobaan hanya memiliki kemungkinan setengah untuk lulus dibandingkan mereka yang tidak lulus. Ini adalah masalah yang cukup besar secara nasional sehingga sejumlah situs web saran perguruan tinggi menawarkan petunjuk bagi siswa dalam masa percobaan dan orang tua mereka.

Pertanyaannya adalah, sebagai anggota fakultas dan administrator akademik di MSU, adalah apa yang dapat dilakukan universitas untuk membantu lebih banyak siswa ini lulus sementara, pada saat yang sama, memastikan standar akademik ini tetap tinggi.

Mendefinisikan masa percobaan

Di sebagian besar universitas, siswa ditempatkan dalam masa percobaan akademik ketika nilai rata-rata kumulatif mereka turun di bawah tingkat yang ditentukan. Di Michigan State University yang di bawah 2,0 pada skala 4 poin, atau di bawah C.

Jika mereka tetap di bawah level itu di semester berikutnya, mereka kemungkinan akan dikeluarkan dari universitas. Namun, jika mereka membawa IPK kumulatif mereka kembali di atas titik batas, mereka dapat kembali ke studi mereka. Banyak institusi juga memiliki status sementara dimana para siswa yang membuat perbaikan terus-menerus – bahkan jika nilai mereka di bawah titik batas – dimasukkan ke dalam beberapa bentuk masa percobaan yang diperpanjang.

Tidak seperti data tentang pendaftaran dan penyelesaian perguruan tinggi, statistik nasional untuk masa percobaan akademik tidak dilacak. Satu perkiraan empiris adalah bahwa sekitar 20 persen siswa di lembaga empat tahun akan mengakhiri tahun pertama mereka di perguruan tinggi dalam bahaya akademis. Itu bukan angka yang kecil.

Dampak diferensial

Meskipun masa percobaan akademik adalah bahaya yang dapat menimpa siswa mana pun, taruhannya sangat tinggi bagi siswa yang menerima bantuan keuangan.

Banyak institusi memberikan beasiswa yang bergantung pada penerima yang tetap dalam “kedudukan akademis yang baik.” Siswa yang menerima bantuan keuangan federal juga harus menunjukkan bahwa mereka membuat kemajuan akademik yang memuaskan atau telah mengambil kursus yang cukup dan memperoleh nilai yang cukup tinggi sehingga kelulusan tampaknya mungkin dilakukan. Jadi, jika seorang siswa menjalani masa percobaan akademik, mereka mungkin kehilangan dukungan keuangan yang mereka butuhkan untuk melanjutkan kuliah.

Status bantuan keuangan bukan satu-satunya faktor yang membuat perbedaan dalam bagaimana masa percobaan mempengaruhi siswa. Sebuah studi baru-baru ini menunjukkan bahwa di antara siswa yang ditempatkan dalam masa percobaan, siswa laki-laki lebih mungkin daripada siswa perempuan untuk meninggalkan perguruan tinggi secara sukarela. Demikian pula, penutur asli bahasa Inggris dan siswa dengan IPK SMA di atas rata-rata lebih mungkin untuk keluar daripada penutur asli dan siswa dengan IPK SMA di bawah rata-rata.

Siswa di pusat

Pertanyaannya adalah, jika masa percobaan berdampak seperti itu pada siswa putus sekolah, bagaimana universitas dapat membantu siswa menghindari percobaan akademik?

Sejumlah perguruan tinggi dan universitas menanggapi masalah ini dengan serius dan melakukan reorganisasi untuk merancang pengalaman kuliah dengan siswa – dan keberhasilan siswa – di garis depan. Seperti yang dikatakan Vincent Tinto, seorang ahli terkemuka dalam retensi siswa , siswa membutuhkan “komunitas belajar yang secara aktif melibatkan siswa, anggota fakultas, dan staf dalam kegiatan pembelajaran bersama.” Secara kritis, ia menambahkan, “tidak ada siswa yang boleh melewati tahun pertama sendirian, terputus dari siswa lain di perguruan tinggi.”

Institusi besar dan kecil telah menganut pendekatan ini. Di Iowa State University, lebih dari 70 persen mahasiswa tahun pertama berpartisipasi dalam komunitas belajar. Semua mahasiswa baru di University of Rhode Island mengikuti “URI 101”, sebuah seminar yang dirancang untuk memperkenalkan perencanaan keberhasilan akademis. UT-El Paso menawarkan komunitas belajar, pemimpin sebaya, dan dua kursus transisi akademik.

Di MSU pada tahun 2011 Universtias meluncurkan Kolaborasi Keberhasilan Siswa Lingkungan yang mengelompokkan asrama Universitas menjadi lima “Lingkungan” terpisah dengan staf profesional dan penasihat akademik mereka sendiri. Masing-masing dari 8.000 siswa tahun pertama yang tiba pada musim gugur 2017 menemukan komunitas pendukung di rumah kampus baru mereka dan tanpa biaya tambahan: mulai dari bimbingan belajar dan bantuan perencanaan karier hingga kelas kebugaran, pusat penulisan, dan peluang menjadi sukarelawan di Lansing dan Flint.

Pilihan lain adalah bagi universitas untuk melihat dengan cermat kursus penting tahun pertama mereka – apa yang diajarkan dan bagaimana hal itu diajarkan. Penelitian telah menunjukkan bahwa siswa berbakat yang masuk perguruan tinggi dengan persiapan akademik yang lebih lemah lebih baik dalam kursus pengantar jika bantuan tambahan yang mereka butuhkan diberikan secara paralel dengan kursus, daripada di muka melalui kursus pengembangan.

Terakhir, ada cara bagi staf universitas untuk campur tangan di awal semester pertama untuk membantu mahasiswa yang berprestasi buruk.

Pada semester musim gugur 2016, misalnya, fakultas MSU mengajukan laporan peringatan dini secara real-time pada hampir 18.000 dari 40.000 mahasiswa sarjana. Agar jelas, dalam sebagian besar kasus ini, instruktur memberi tahu siswa bahwa mereka baik-baik saja. Tetapi dalam kasus dimana siswa berprestasi buruk, laporan ini ditindaklanjuti oleh penasihat akademik dan staf Lingkungan yang bersama-sama dengan siswa menyusun rencana untuk mengatasi masalah tersebut. Memang, “ sistem peringatan dini ” seperti itu juga berhasil digunakan di institusi lain.

Intinya di MSU adalah bahwa Neighborhoods telah membuat perbedaan nyata. Sejak penerapannya, tingkat percobaan akademik MSU untuk mahasiswa semester pertama telah turun dari lebih dari 10 persen menjadi hanya 7 persen. Atau dengan kata lain, 240 lebih banyak siswa memulai karir MSU mereka pada lintasan yang jauh lebih menjanjikan pada tahun 2016 dibandingkan pada tahun 2011.

Ketika segala sesuatunya tidak berjalan dengan baik

Inisiatif seperti Lingkungan MSU mungkin menjauhkan siswa dari masa percobaan, tetapi apa yang dapat dilakukan untuk membantu mereka yang telah ditempatkan dalam masa percobaan agar lulus?

Universitas mencoba berbagai pendekatan. Utama di antara mereka adalah “intervensi yang dipantau” dan “pelatih akademis.” Di Universitas St. Louis, misalnya, para pelatih ini “dilatih untuk membantu [siswa] meningkatkan berbagai keterampilan yang penting untuk kesuksesan perguruan tinggi” termasuk mempelajari cara melepaskan diri dari Netflix, cara mengambil bagian dalam kelompok belajar siswa, dan cara terbaik menggunakan jam kerja instruktur.

Bagaimana Universitas Membantu Menghindari Masalah Akademik

Keberhasilan siswa tetap merupakan pekerjaan yang sedang berjalan. Tidak ada peluru perak atau solusi satu ukuran untuk semua. Bukti empiris yang luas tentang seberapa baik intervensi yang ada bekerja dicampur. Tetapi universitas belajar dari satu sama lain, dan sekarang jaringan institusi, seperti Aliansi Inovasi Universitas, telah mulai menguji, menskalakan, dan menyebarkan praktik yang memiliki efek nyata pada kinerja siswa.

Semua inisiatif ini, tentu saja, membutuhkan investasi dari pihak universitas. Namun, beberapa orang berpendapat bahwa biaya ini relatif kecil dibandingkan dengan manfaatnya bagi siswa – dan bagi universitas.