4 Prinsip Dasar Menegakkan Kebebasan Berbicara di Kampus

4 Prinsip Dasar Menegakkan Kebebasan Berbicara di Kampus – Tak perlu dikatakan – atau setidaknya seharusnya – bahwa kebebasan berbicara harus menjadi nilai inti universitas. Sebagai seorang sarjana kebebasan berbicara dan akademisi universitas, sangat menyenangkan melihat begitu banyak dosen dan petinggi Universitas menganggapnya begitu serius.

4 Prinsip Dasar Menegakkan Kebebasan Berbicara di Kampus

Perhatian terhadap kebebasan berpendapat ini merupakan jawaban atas kontroversi yang terjadi di kampus akhir-akhir ini. Tur kampus Bettina Arndt bertemu dengan demonstrasi yang gaduh dan mengganggu. Siswa saling menuduh melakukan intimidasi dan sensor. Dan tahun lalu, akademisi Universitas La Trobe, Roz Ward, diskors sebentar karena pelanggaran karena pandangannya yang kontroversial tentang bendera Australia di sebuah posting Facebook.

Temperatur berjalan cukup tinggi sehingga universitas kadang-kadang terpaksa membatalkan pembicara kontroversial karena takut akan gangguan yang disebabkan oleh pengunjuk rasa. Kontroversi ini bukanlah hal baru. Tetapi sudah saatnya bagi universitas untuk berpikir dengan sangat hati-hati tentang kebebasan berbicara dan mereka harus mencegah pembicara berbicara hanya dalam kasus yang sangat jarang terjadi.

Konteks khusus universitas

Satu hal yang perlu dipertimbangkan adalah tidak ada konteks di mana kebebasan berbicara merupakan hak mutlak untuk mengatakan apa pun. Semua pemikir serius tentang kebebasan berbicara dan semua sistem hukum – bahkan Amerika Serikat, yang memiliki perlindungan kebebasan berbicara paling kuat di dunia – mengakui beberapa batasan kebebasan berbicara. Pertanyaan yang sulit adalah di mana letak batas-batas itu dengan benar.

Penting juga untuk diingat bahwa universitas memiliki tanggung jawab khusus untuk pencapaian pengetahuan dan pendidikan siswa. Tujuan-tujuan ini membutuhkan kebebasan intelektual tingkat tinggi, termasuk kebebasan berbicara. Kebebasan berbicara memungkinkan peneliti dan siswa untuk menemukan hal-hal baru, berkomunikasi dan menguji ide-ide mereka, dan menumbuhkan dan mengembangkan keterampilan berpikir kritis.

Tetapi kebebasan berbicara di universitas adalah sarana untuk mencapai tujuan itu, dan bukan tujuan itu sendiri.

Empat prinsip dasar

Karena tanggung jawab ini, universitas harus dipandu oleh empat prinsip dasar kebebasan berbicara.

1. Ide-ide yang tidak ortodoks harus disambut dan ide-ide ofensif harus ditoleransi

Kemajuan yang tepat dari pengetahuan dan pembelajaran membutuhkan tingkat kebebasan berbicara yang tinggi. Ortodoksi sangat penting dapat ditantang dan ide-ide dapat diperdebatkan dan dikritik. Melalui kebebasan berbicara, misalnya, perempuan dan minoritas menantang ide-ide mapan tentang inferioritas mereka.

Komunitas universitas tentu saja merupakan komunitas di mana orang-orang tidak setuju dan akan sering melakukannya dengan cara yang dalam dan tidak dapat diubah. Perbedaan pendapat itu berarti terkadang debat publik di kampus akan sangat menyinggung dan menjengkelkan. Meski begitu, ide-ide ofensif harus ditoleransi.

Kesediaan kami untuk memberikan hak kepada orang-orang yang tidak kami setujui adalah inti dari kebebasan berbicara. Lagi pula, ide-ide populer atau arus utama umumnya tidak membutuhkan perlindungan. Tidak ada pertanyaan, misalnya, bahwa Bettina Arndt harus diizinkan untuk berbicara di kampus universitas, seperti halnya mereka yang menentangnya.

2. Protes sangat penting untuk pelaksanaan hak kebebasan berbicara yang tepat di kampus dan harus diizinkan dan difasilitasi

Perlindungan terhadap protes sama pentingnya dengan melindungi ekspresi ide-ide yang tidak ortodoks dan tidak populer. Protes – baik oleh aktivis lingkungan atau aktivis anti-aborsi – merupakan sarana penting untuk mengekspresikan ide-ide yang tidak ortodoks dan tidak populer, serta untuk menanggapinya. Kita harus mengharapkan protes menjadi bagian dari kehidupan universitas dan universitas harus mengizinkan dan memfasilitasi mereka.

Jelas, universitas akan berada di tengah perselisihan sengit antara elemen masyarakat yang berlawanan dan keseimbangan kepentingan akan sulit. Jika ada protes keras dan kacau yang membutuhkan keamanan yang signifikan, itu juga akan mahal.

Tetapi tidaklah adil untuk menempatkan biaya keamanan sepenuhnya pada mereka yang memprovokasi protes (memberikan hak veto yang efektif kepada para pemrotes). Juga tidak adil untuk menempatkannya pada mereka yang memprotes (mengingat pentingnya protes sebagai mekanisme kebebasan berbicara).

Jika pemerintah serius dalam melindungi kebebasan berbicara di kampus, mereka harus mendanai universitas dengan cara yang memungkinkan mereka menyeimbangkan kebebasan berbicara dan protes di kampus mereka. Dana kebebasan berbicara untuk setiap universitas tampak seperti harga kecil untuk membayar sesuatu yang begitu mendasar.

3. Universitas harus melindungi pengejaran ilmu

Karena universitas memiliki tanggung jawab untuk mempromosikan pencapaian pengetahuan dan pendidikan, mereka juga perlu melindungi kegiatan tersebut dari orang-orang yang secara terang-terangan mengabaikan bukti, penelitian, dan standar penyelidikan ilmiah.

Perguruan tinggi seharusnya tidak diharuskan untuk memberikan platform kepada mereka yang menjajakan omong kosong – terutama omong kosong yang berbahaya. Universitas cukup berhak untuk menolak anti-vaxxer, penyangkal holocaust, penganut bumi datar dan lainnya dari penggunaan fasilitas mereka.

Garis antara yang tidak ortodoks dan omong kosong, tentu saja, dapat menjadi kabur dan universitas harus sangat berhati-hati tentang bagaimana mereka menggunakan kekuatan ini. Mereka mungkin memilih untuk mengizinkan pembicara seperti itu tetapi untuk memastikan platform untuk kritik mereka yang setidaknya sama menonjolnya.

Sarjana kebebasan berbicara dan Presiden Universitas Columbia Lee Bollinger memberikan contoh yang baik dari tindakan semacam ini ketika dia mengizinkan kehadiran Presiden Iran saat itu, Mahmoud Ahmadinejad, di kampus Columbia tetapi secara pribadi memperkenalkannya dengan serangkaian tantangan yang tajam. Universitas harus mendukung kebebasan berbicara, termasuk ide-ide yang tidak populer, tetapi bukan tanpa menantang mereka.

4. Iklim intelektual universitas harus inklusif

Universitas tidak dapat memastikan bahwa mereka memiliki peneliti dan mahasiswa terbaik kecuali setiap orang memiliki kesempatan yang sama untuk menghadiri dan berpartisipasi dalam kehidupan universitas. Untuk alasan ini, universitas perlu menanggapi secara serius masalah mahasiswa dan staf yang terkena dampak dari pelaksanaan hak kebebasan berbicara orang lain.

Siswa yang mengklaim ide kontroversial mengancam keselamatan mereka telah dikutuk secara luas. Perasaan terluka itu sendiri tidak memberikan alasan yang baik untuk mengambil tindakan terhadap ucapan atau pembicara. Namun para mahasiswa ini sering berargumen bahwa ide-ide yang dilanggengkan oleh para pembicara ini merupakan penghalang bagi kesetaraan mereka dan dapat mengarah pada diskriminasi atau kekerasan.

4 Prinsip Dasar Menegakkan Kebebasan Berbicara di Kampus

Setidaknya dalam forum-forum publik di kampus, sebuah universitas jarang sekali melarang pembicara menyebarkan pesannya. Tetapi mahasiswa yang peduli dengan kesetaraan dan keamanan mereka di kampus tidak boleh diabaikan atau diejek.

Universitas perlu terlibat dengan siswa mereka tentang kekhawatiran mereka, mengambil langkah-langkah untuk melindungi keselamatan dan kesejahteraan fisik mereka, dan memastikan para siswa ini dapat merespons atas nama mereka sendiri. Dalam kasus yang serius, di mana mahasiswa menjadi sasaran komentar yang tidak adil dan kasar, universitas harus menggunakan kekuatan bicaranya sendiri untuk membela mereka di depan umum.